Kisah Inspiratif Tentang Kelebihan Akal Manusia

Salah satu kisah inspiratif yang saya dapatkan dari almarhum Ua (kakak ayah) entah berapa puluh tahun yang lalu dan memberikan hikmah berupa kesadaran akan salah satu potensi yang diberikan Allah kepada kita, yaitu aqal.

Banyak manusia yang ternyata kurang memanfaatkan aqalnya, padahal ini salah satu pembeda antara manusia dengan binatang.

Kisahnya sederhana, ada unsur humor tetapi syarat dengan hikmah yang mendalam.

akal manusia

***

 

Ada seekor kerbau yang setiap pagi dibawa oleh seorang anak penggembala yang masih kecil menuju sawah yang akan dibajak. Jika tidak ada pekerjaan, kerbau itu oleh penggembalanya dibawa ke daerah yang banyak rumputnya. Kemana pun kerbau itu dibawa selalu saja nurut kepada majikannya yang seorang anak kecil.

harimau

Suatu saat, saat si kerbau sedang sendirian, ada seekor harimau menghampiri kerbau itu. Si harimau berkata kepada kerbau,

“Hey kerbau, saya sudah beberapa hari mengamati kamu. Kamu selalu nurut saja dibawa-bawa atau disuruh-suruh oleh majikan kecilmu. Manusia majikanmu itu sangat kecil dibanding kamu, kenapa tidak kamu tubruk saja, pasti dia terpental jauh atau mati. Kamu jadi bebas seperti saya, bebas kemana pun saya mau.”

“Saya takut kepada anak kecil itu”, jawab si kerbau.

“Ha ha ha, dasar bodoh kamu. Masa badan kamu yang besar takut kepada anak kecil?” ejek si harimau sambil menertawakan.

“Kamu juga akan takut jika kamu mengetahui kelebihan manusia.” kata si kerbau menjelaskan.

“Apa sih kelebihan manusia itu, koq bisa membuat kamu takut?” tanya si harimau penasaran.

Tidak lama kemudian, anak penggembala tersebut datang. Langsung saja si harimau menyapanya.

“Hey anak manusia!! Kata si kerbau kamu mempunyai kelebihan yang membuat dia takut. Apa itu?”

Anak pengembala itu menjawab, “Saya sebagai manusia diberikan kelebihan oleh Pencipta, yaitu berupa akal yang tidak dimiliki oleh makhluq lainnya.”

“Akal itu apa? Boleh saya melihat akal kamu? Jika kamu tidak menunjukkan, saya akan memakan kamu.” tanya harimau sambil mengancam.

“Wah saya tidak bisa memperlihatkannya, karena akal saya tertinggal di rumah”. jawab si pengembala dengan tenangnya.

“Kalau begitu kamu ambil dulu.” kata si harimau dengan nada mendesak.

“Saya bisa saja mengambilnya, tetapi percuma. Kamu akan lari.” Jawab pengembala tidak mau kalah.

“Saya janji, saya tidak akan lari” kata harimau dengan percaya diri.

“Sekarang kamu berkata demikian, setelah melihat saya membawa akal, kamu pasti lari. Bagaimana kalau kamu saya ikat? Supaya kamu tidak lari nanti.” tantang si anak gembala.

“Setuju” jawab harimau.

Kemudian si anak penggembala tersebut mengikat harimau tersebut di sebuah pohon. Bukan saja tidak bisa lari, tetapi sampai tidak bisa bergerak leluasa. Setelah mengikat si anak pun pergi.

Kerbau yang mengamati dari tadi tertawa, melihat nasib harimau.

“Sekarang kamu bisa apa?” tanya si kerbau. Harimau tidak bisa menjawab, dia panik dan ingin melepaskan diri tetapi tidak bisa.

“Itulah akal manusia, he he” kata si kerbau sambil pergi mengikuti majikannya.

***

Jika si pengembala melawan sang harimau dengan tenaga untuk bertarung, kemungkinan besar akan kalah. Jika si anak kecil itu berkali hanya dengan fisik tanpa menggunakan akal, artinya dia menyamakan dirinya dengan harimau.

Anda punya aqal, maka gunakanlah. Jangan salah, banyak orang yang secara tidak sadar lebih menggunakan emosi dan hawa nafsu daripada aqalnya. Sementara, emosi dan hawan nafsu cendrung pada kesenangan semata, bukan mana yang baik dan benar.

Jika saja, kita lebih banyak menggunakan aqal kita dibandingkan saat ini, kita akan jauh lebih baik. Itu saya yakin. Sayangnya banyak yang masih tidak bisa membedakan mana aqal mana emosi.

Langkah pertama yang perlu Anda mulai lakukan adalah mulai menyadari bahwa ada pengaruh emosi dan hawa nafsu saat Anda sedang merasa berpikir. Ya saya katakan “merasa berpikir” karena banyak yang seperti itu. Dikiranya sudah berpikir, tetapi hanya baru sampai merasa berpikir.

Emosi dan hawa nafsu bukan hanya marah. Ya, marah memang salah satu yang melumpuhkan aqal, tetapi masih ada emosi dan hawa nafsu lainnya. Diantaranya ego, kesombongan, rendah diri, khawatir, takut, dan sebagainya. Itu semua bisa menurunkan kemampuan aqal kita.

Saat Anda memikirkan sesuatu atau mengambil keputusan tertentu, renungkan sampai pikiran paling dalam, apakah pemikiran Anda itu hasil dari logika atau hasil dorongan emosi dan hawa nafsu. Perlu ketenangan dan kejujuran untuk menemukan hal ini.

Tidak, saya bukan sedang berbicara orang lain, tetapi kita, saya dan Anda. Artinya yang perlu Anda nilai itu bukan orang lain tetapi diri sendiri. Dan ini masuk ke langkah kedua, yaitu muhasabah. Lakukan muhasabah atau perhitungan diri sesering mungkin, selain menghitung dosa dan amal, renungkan juga apakah apa yang Anda pikirkan itu hasil dari hawa nafsu atau aqal.

Lakukan 2 hal ini, maka in syaa Allah fungsi aqal akan kembali hidup dan tidak dikalahkan oleh emosi dan hawa nafsu. Karena aqal salah satu kelebihan kita sebagai manusia, jangan sampai kita tidak memanfaatkannya karena terkubur emosi dan hawa nafsu.

Follow Me

Rahmat Mr. Power

Author at Zona Sukses
Penulis atau Author berbagai produk Pengembangan Diri: Berpikir Positif, Percaya Diri, Kreativitas, Produktivitas, Motivasi, dan Bisnis selengkapnya http://www.zonasukses.club/
Follow Me

Mungkin Anda Suka Artikel Lainnya:

10 Comments

  1. subhanalloh,iya qt diberi akal yang memang komputer pun bisa kalah,jika kita memang mw mengasahnya.Ciptaan Alloh tidak ada tandingannya.

  2. Subbhanallah, menarik simpel tapi sungguh luar biasa hikmahnya.
    semoga mampu memberi inspirasi bagi sahabat2X tang lain.

  3. “al insaan hayawan natiq” begitulah yang membedakan antara hewan dan manusia adalah akalnya. namun mengapa banyak orang yang masih belum bisa menyadarinya………..?

  4. subhanalloh…. keberanian diikuti akal yang cerdas akan menimbulkan sebuah kegemilangan. apalagi ditambah dengan keimanan kepada Alloh maka sempurnalah ciptaanNya yang bernama manusia tersebut.

  5. subhanallah….
    ceritax asik dan mudah di pahami oleh semua kalangan….
    filosofis bgt… boleh tau ga anak kecil tu siapa namax…?

    impor dari mana sih ceritanya ?

    1. Alhamdulillah. Ini bukan cerita impor. Asli Indonesia. Saya dapatkan dari orang tua saya.

  6. Saya bisa merasakan bangganya punya orang tua yg bisa mewariskan ilmu dengan bahasa yag ringan seperti ini.

  7. bagus skali nih, biar skiranya akal2 manusia dipergunakan untuk berfikir, memikirkan kebesaran Allah, dan bukan memikirkan hal2 yang tidak bermanfaat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

WordPress Anti-Spam by WP-SpamShield