Sikap

Konsep Berpikir Positif: Setengah Isi atau Setengah Kosong

July 19, 2018
(Last Updated On: July 19, 2018)

Jika setengah gelas air dimasukan ke dalam sebuah gelas, apakah gelas tersebut setengah isi atau setengah kosong? Mungkin Anda pernah mendengar cerita tentang dua orang anak yang optimis dan pesimis mengenai sikapnya terhadap ember berisi air setengahnya, apakah setengah isi atau setengah kosong.

Konsep Berpikir Positif

Tetapi yang akan dibahas disini lain lagi, karena jawaban setengah isi maupun setengah kosong keduanya bisa salah bisa juga benar.

Setengah Isi atau Setengah Kosong: Jawabannya Adalah “Tergantung”

Gelas Itu Penuh

Jika Anda menjawab bahwa gelas tersebut penuh, itu juga juga bisa menjadi jawaban yang benar. Dan justru inilah jawaban yang paling benar. Mengapa? Karena gelas tersebut memang penuh: setengah diisi oleh air dan setengah lagi diisi oleh udara, jadi totalnya gelas tersebut penuh.

Jadi tergantung pertanyaanya. Saat ditanya apakah gelas itu setengah isi atau setengah kosong, saat tidak disebutkan zatnya apa, maka jawabannya penuh. Ada air dan ada udara.

Gelas Itu Setengah Isi

Yang menjawab setengah isi juga bisa benar jika sudut pandang terhadap isi gelas tersebut tertuju pada air saja. Udara dilupakan untuk sementara.

Seringkali orang menjawab sesuai dengan apa yang sedang ada dalam pikiran atau yang biasa. Karena gelas itu asumsi umumnya adalah wadah air, maka fokus kita akan mengarah ke air, bukan udara.

Gelas Itu Setengah Kosong

Setengah kosong juga benar, secara harfiah. Tetapi jawaban seperti menunjukan bahwa kita selalu fokus terhadap yang tidak ada bukan fokus terhadap yang ada yang akan membuat kita memiliki rasa bersyukur. Sementara rasa syukur akan meningkatkan motivasi diri kita.

Tetapi untuk kontex lain jawaban ini ada baiknya, misalnya saat kita sedang membuat rencana mencapai sesuatu, kita harus melihat kekosongan sehingga bisa menentukan tindakan apa saja yang harus dilakukan untuk mengisinya.

Banyak Sudut Pandang

Ternyata, dari gelas yang terisi air setengahnya bisa memberikan banyak sudut pandang. Hal ini memberikan hikmah kepada kita bahwa dalam melihat sesuatu harus dari berbagai aspek, kita tidak bisa melihat dari satu sisi saja dan kemudian menghasilkan kesimpulan yang seolah tidak bisa diganggu gugat lagi.

Jika kebetulan kita melihat pada satu aspek yang positif, alhamdulillah, tetapi jika kita kebetulan melihat pada aspek yang negatif, maka kehidupan kita akan terjebak selamanya pada kepercayaan negatif.

Jika saat ini Anda merasa tidak mampu melakukan sesuatu, mungkin saja karena Anda baru melihat dari satu sisi saja. Mungkin jika Anda melihat dari berbagai aspek, Anda akan sadar bahwa Anda mampu melakukannya. Jika saat ini Anda merasa sesuatu itu tidak penting, mungkin karena Anda baru melihat hal tersebut dari satu sisi saja, tetapi mungkin saja jika kita melihat dari berbagai aspek, kita akan menemukan berbagai hal positif dari hal tersebut.

Berpikir lebih luas dengan cara melihat sesuatu dari berbagai aspek sudut pandang akan membuat kita lebih cerdas, lebih jeli, lebih terbuka terhadap peluang, dan memiliki motivasi diri yang lebih baik. Manfaatkanlah pikiran kita, jangan hanya sia-siakan nikmat yang telah Allah berikan kepada kita. Ini adalah salah satu cara bersyukur kita, yaitu mengoptimalkan pikiran kita.

Efek Motivasi

Saat kita sedang mengisi air, maka Anda akan mengatakan setengah isi atau sudah isi setengahnya. Sebaliknya saat Anda sedang mengosongkan air dari gelas, maka Anda bisa mengatakan sudah setengah kosong atau sudah kosong setengahnya.

Atau Anda bisa berkata sebaliknya. Misalnya saat Anda sedang mengisi air, dan gelas berisi air setengahnya:

  • Anda sudah mengisi air setengahnya
  • Anda belum mengisi air setengahnya

Dua kalimat kalimat yang sebenarnya secara fakta sama, tetapi bisa dikatakan dengan dua kalimat yang berbeda.

Apa perbedaan kedua kalimat itu? Padahal faktanya sama?

Yang membedakan adalah kesan yang masuk ke dalam hati Anda. Kalimat pertama fokus kepada kemajuan yang memberikan kesan positif kepada diri Anda. Sementara kalimat kedua memberikan kesan kekurangan. Efek motivasinya berbeda.

Selain efek motivasi juga efek syukur. Jika fokus pada apa yang sudah tercapai, Anda akan bersyukur dan bersyukur mendorong bertambahnya nikmat. Jika Anda fokus pada kekurangan, maka akan jauh dari bersyukur.

Saat Anda sedang mengerjakan proyek, fakta pekerjaan yang sudah terselesaikan sebanyak 10%, maka Anda bisa berkata:

  • Alhamdulillah sudah ada kemajuan 10%
  • Wah masih 90% yang harus dikerjakan

Begitu juga dalam bisnis, fakta target Anda tercapai 10%, Anda bisa mengatakan:

  • Alhamdulillah sudah mencapai target 10%
  • Ah, target saya masih jauh, 90% lagi

Keduanya memberikan kesan yang berbeda, memberikan efek motivasi dan syukur yang berbeda.

Kesimpulan

Dalam hidup ini, bisa jadi fakta yang terjadi sama. Kejadian dan peristiwa yang sama. Kegagalan dan keberhasilan yang sama. Apakah, fakta-fakta tersebut akan membuat Anda termotivasi atau bersyukur, semua tergantung sikap Anda dan dimulai dari kata-kata Anda.

Bukan apa yang terjadi, tetapi bagaimana sikap Anda terhadap kejadian tersebut.

Follow Me

Rahmat Mr. Power

Author at Zona Sukses
Penulis atau Author berbagai produk Pengembangan Diri: Berpikir Positif, Percaya Diri, Kreativitas, Produktivitas, Motivasi, dan Bisnis selengkapnya http://www.zonasukses.club/
Follow Me

7 Comments

  • Reply setiawan June 27, 2007 at 11:46 pm

    Assalamu’alaikum wr.wb

    bagaimana mengajak teman untuk gabung di millist motivasi islami ini?

    wassalamu’alaikum wr.wb

    • Reply Rahmat Mr. Power November 2, 2010 at 11:40 am

      Ajak saja ke situs ini.
      Jika tertarik dia akan gabung.

  • Reply ibrahim July 25, 2007 at 5:09 am

    seorg optimis melihat pohon dari bunga nya, seorang psimis melihat pohon dari durunya. Ghibran.

  • Reply ron2000 August 19, 2007 at 4:27 pm

    boleh jgaaaaaaaaa..!

  • Reply tutus November 2, 2010 at 11:54 am

    Tergantung aspek mana yang paling menguntungkan. 1/2 kosong penting utk membenahi kekuraangan kita.

  • Reply sri Mulyati November 2, 2010 at 3:07 pm

    Assalamualaikum…..salam kenal.. bolehkan aku ikut gabung dan izin copi artikel2nya…terima kasih sebelumnya

  • Reply Ainimalia Fluorescence March 9, 2011 at 2:24 pm

    Great,,,,,,,, I Like It….=)

  • Leave a Reply

    WordPress Anti-Spam by WP-SpamShield

    X

    Download eBook Gratis


    Nama Depan :
    Alamat Email :