Kisah Dua Tukang Sol (bag 4): Tapi Tidak Semudah Itu

Kisah Dua Tukang Sol

Setelah gagal membuka jasa sol di sebuah mall mewah, Mang Udin meneruskan profesinya sebagai tukang sol keliling. Setiap hari selalu semangat untuk berkeliling menawarkan jasanya. Senyum dari istri tercinta dan lambaian sayang dari kedua anaknya selalu memberikan energi lebih bagi mang Udin setiap melakukan aktivitasnya setiap hari.

Saat melawati sebuah jalan, ada seorang pemuda yang memanggilnya. Pemuda tersebut memegang sebuah sepatu yang pastinya akan diperbaiki.

“Ada yang bisa dibantu pak?” tanya mang Udin dengan ramah.

“Iya mang, sol sepatu saya copot, bisa diperbaiki? Ini sepatu kesayangan saya.” kata si pemuda itu.

“Baik pak, boleh saya lihat?”, kata mang Udin sambil menyodorkan tangannya.

Sepatu itu pun diberikan oleh si pemuda kepada mang Udin. Mang Udin kemudian memeriksa sepatu itu.

“Ini bisa saya lem pak. Tapi kalau ingin lebih kuat, bisa saya tambahkan tahitan.” kata mang Udin

“Nanti jahitannya kelihatan donk.” kata si pemuda.

“Tentu saja, tapi jangan khawatir, jahitan yang terlihat tidak akan mengganggu tampilannya untuk model sepatu ini. Mamang lihat, banyak sepatu model kaya gini dengan jahitan terlihat jelas. Jahitan itu dibuat dari pabriknya.” kata mang Udin.

“Baiklah, tapi jahitannya yang rapi yah … ” kata si pemuda agak khawatir.

“Insya Allah, jahitan mamang memang rapi.” kata mang Udin sambil langsung memperbaiki sepatu itu.

Setelah selesai, si Pemuda nampak puas. Jahitannya rapi dan sepatu itu justru terlihat lebih bagus.

“Wah bagus sekali mang.” kata si pemuda. “Berapa?”

“Seperti biasa saja pak.” kata mang Udin.

Setelah sepakat harga, mang Udin menerima bayaran plus tip dari si pemuda tersebut.

“Jahitan mamang bagus sekali, mengapa tidak membuka service sepatu profesional saja? Seperti di pertokoan atau di mall?” tanya si pemuda.

“Tapi, tidak semudah itu pak.” kata mang Udin. “Saya sudah mencobanya, tetapi saya gagal. Katanya saya belum siap untuk mengelola service profesional pak.”

“Memangnya kenapa mang?” tanya si pemuda menyelidiki.

“Katanya, mamang tidak ngerti manajemen dan keuangan. Maklum saja pak, saya bukan orang sekolahan.” kata mang Udin menjelaskan.

“Mamang dulu waktu masih kecil bisa memperbaiki sepatu tidak?” tanya si pemuda.

“Ya tidak pak, mamang bisa memperbaiki sepatu karena terpaksa. Karena tidak ada pekerjaan, mamang belajar ke teman mamang. Terus mamang jadi tukang sol sampai sekarang.”

“Tuh kan, mamang asalnya tidak bisa memperbaiki sepatu, sekarang jadi sangat ahli.” kata si pemuda.

“Terima kasih pak atas pujiannya.” jawab mang Udin sambil tersenyum.

“Mamang belum mengerti maksud saya.” kata si pemuda.

“Memang maksud bapak apa?” tanya mang Udin bingung.

“Dulu mamang tidak bisa memperbaiki sepatu, sekarang jadi bisa. Artinya, meski pun mamang sekarang tidak bisa manajemen dan keuangan, nanti mamang akan bisa jika mau belajar.” kata si pemuda

“Tapi tidak semudah belajar sol. Manajemen dan keuangan kan susah, sementara mamang tidak sekolah tinggi.” jawab mang Udin.

“Betul mang, memang tidak mudah. Untuk maju kita harus melalui berbagai kesulitan, termasuk sulitnya belajar.” jelas si pemuda. “Lagi pula, mamang tidak perlu mahir bener dalam manajemen dan keuangan. Pelajari saja yang praktis dan aplikatif untuk pekerjaan mamang. Tidak perlu harus menjadi sarjana manajemen dan keuangan.”

“Oh gitu… Dimana saya bisa belajar?” tanya mang Udin.

“Sekarang banyak kursus mang. Mamang bisa ikut kursus manajemen dan keuangan UKM. Tidak sulit koq.” jelas si pemuda.

“Mahal tidak pak?” tanya mang Udin.

“Mahal tidaknya relatif mang.”

“Penghasilan tukang sol itu tidak besar pak, mana cukup untuk ikut kursus.” jelas Mang Udin.

“Sekali lagi, memang tidak mudah. Jika kita ingin maju, kita harus mau berkorban, salah satunya investasi untuk kepala kita. Itu adalah pilihan, apakah mamang akan begini terus atau ingin maju. Jika betah dengan kehidupan seperti ini, silahkan lanjutkan tanpa harus mengorbankan uang dan waktu untuk memperbaiki diri.” kata si pemuda.

“Betul sekali pak.” kata mang Udin sambil manggut-manggut.

“Saya dapat 3 keuntungan hari ini, yang harus saya syukuri.” kata mang Udin.

“Apa itu mang?” tanya si pemuda penasaran.

“Pertama mamang dapat pekerjaan perbaikan sepatu dari bapak. Kedua saya dapat tip dari bapak. Dan, ketiga saya dapat nasihat dari bapak yang luar biasa. Alhamdulillah, terima kasih ya Allah.” kata mang Udin.

“Alhamdulillah. Mamang hebat. Pandai sekali menyukuri setiap nikmat yang mamang dapatkan. Saya jadi belajar dari mamang.” kata si pemuda.

“Itu kan sudah kewajiban kita sebagai manusia, berterima kasih kepada Allah yang memberi banyak nikmat.” kata mang Udin.

“Saya yakin, Allah akan membukakan pintu rezeki buat mamang lebih lebar lagi, karena mamang pandai bersyukur.” tanya si pemuda itu.

“Insya Allah, saya yakin itu. Selama ini saya berdo’a semoga Allah menunjuki saya jalan untuk hidup lebih baik dan saya dipertemukan dengan bapak disini. Penjelasan bapak seolah ada tambahan cahaya yang menerangi jalan saya. Terima kasih pak.” kata mang Udin dengan wajah serius.

“Luar bisa. Saya sering berbicara dan memberikan saran ke banyak orang. Kebanyakan mereka malah mengeluh dan beralasan. Tapi tidak dengan mamang. Saya lihat ada potensi sukses pada di mamang.” kata pemuda itu.

“Benarkah?” kata mang Udin dengan antusias.

“Ya tentu saja. Mamang memiliki pikiran positif. Mindset mamang sudah bagus, mindset seorang yang sukses. Lanjutkan, tidak lama lagi hidup mamang akan lebih baik lagi. Saya optimis.” kata si pemuda sambil pamit dan masuk rumahnya.

Mang Udin, tambah optimis dan memiliki kepercayaan diri semakin besar untuk meraih hidup yang lebih baik lagi. Dia pun yakin, pertolongan Allah akan terus bersamanya selama dia mau menerimanya dan bersyukur atas semua nikmat yang telah Allah berikan kepadanya.

****

Bersambung …

Cerita ini adalah kelanjutan dari Serial Kisah Dua Tukang Sol. Selain mang Udin, ada tukang sol lainnya yaitu bang Soleh yang kini sudah sukses menjalan service sepatu profesional di sebuah mall ternama di kotanya. Ada kabar dari bang Soleh? Bagaimana cerita si mang Udin selanjutnya? Apakah mang Udin berhasil mewujudkan impiannya membuka service sepatu profesional?

Baca: Kisah Dua Tukang Sol Bag 5.

Follow Me

Rahmat Mr. Power

Author at Zona Sukses
Penulis atau Author berbagai produk Pengembangan Diri: Berpikir Positif, Percaya Diri, Kreativitas, Produktivitas, Motivasi, dan Bisnis selengkapnya http://www.zonasukses.com/gold.php
Follow Me

Latest posts by Rahmat Mr. Power (see all)

zona sukses

Mungkin Anda Suka Artikel Lainnya:

Kerja di Rumah

↑ Grab this Headline Animator

11 Comments

  1. subhanallah … cerita yang patut untuk ditiru.. dengan selalu mengucap syukur semoga Allah semakin menambah nikmat yang telah kita terima pada saat ini … amiin

  2. Luar biasa cetita yang sangat menginspirasi, ada beberapa yang saya ambil dari cerita ini diantaranya adalah hidup jangan pernah menyerah, capailah semua mimpi karena pertolongan allah pasti akan datang, hidup tidak boleh putus asa, tetap berusaha dan berpikir optimisme karena yakinlah allah akan memberikan jalan yang terbaik buat hambanya, disamping itu juga setiap rizki yang didapat juga hidup yang dijalani baik itu susah mau pun senang harus disyukuri, karena dengan bersyukur allah akan menambah nikmatnya.

    Untuk penulinya cerita ini sangat bagus saya sangat menanti cerita selanjutnya, terima kasih.

  3. haru banget ceritanya, nusuk ke hati, jd inspirasi buat diri sendiri.
    makasih Motivasi-Islami, di tunggu lanjutan kisah mang udin… 😉

  4. inspiratif bnget, sampek haru bacanya…
    makasih Motivasi-Islami, moga selalu bermanfaat bagi umat…
    saya tunggu kelanjutan cerita mang udin… 😉

  5. masya Allah kisah yg inspiratif sekali, seperti kisah beneran. Banyak nilai kehidupan yg bisa dipetik. Thank you motivasi-islami.com. Jazzakumullah..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

WordPress Anti-Spam by WP-SpamShield