Saat Semua Orang Seakan Tidak Mendukung Kita

Saat Semua Orang Seakan Tidak Mendukung KitaPernahkah Anda berpikir sepertinya tidak ada satu orang pun yang mendukung Anda. Bukannya Anda mendapatkan dukungan, malah Anda disalahkan. Bukannya Anda dibantu, malah Anda disalahkan. Atau mereka begitu tidak peduli dengan perjuangan Anda. Padahal, perjuangan Anda begitu berat, sangat membutuhkan bantuan.

Kemudian membuka internet, disana ternyata ditemukan orang-orang ahli. Ada ahli bisnis, pemasaran, motivator, dan berbagai bidang lainnya. Namun seolah mereka begitu pelit menjawab pertanyaan. SMS tidak dijawab, inbox di facebook tidak dijawab, email apa lagi. Saat di telpon tidak diangkat atau diangkat oleh asistennya. Akhirnya mereka (para ahli) dimaki-makinya.

Stop, Jangan Kekanak-kanakan

Semua berawal dari Anda sendiri. Jangan terus menyalahkan orang lain. Mungkin, sepertinya masuk akal dan bisa fahami kalau orang lain itu salah. Tapi semuanya tidak ada manfaatnya. Andalah yang bertanggung jawab untuk membangun masa depan Anda sendiri, bukan orang lain.

Tidak ada gunanya. Semua orang punya masalahnya dan yang paling bertanggung jawab atas diri Anda adalah Anda. Begitu juga orang lain, mereka bertanggung jawab atas dirinya masing-masing.

Berhentilah Menuntut Orang Lain

Perilaku kekanakan adalah suka menuntut orang lain. Anak-anak wajar saat dia menuntut orang tuanya untuk membelikan sesuatu. Jika Anda sudah tidak anak-anak lagi, berhentilah menuntut orang lain agar mau membantu Anda agar mau melakukan apa yang seharusnya Anda lakukan sendiri.

Yang paling utama harus dituntut adalah Anda sendiri. Tuntutlah Anda sendiri agar menjadi pribadi yang mampu, pribadi yang mandiri, dan pribadi yang lebih baik. Jika menuntut diri sendiri aja sulit, apalagi menuntut orang lain.

Bukankah Para Master Itu Harus Membantu Orang Lain

“Lalu mengapa mereka sulit dimintai bantuan?”

Ya, betul sekali. Termasuk diri Anda sendiri pun harus membantu orang lain! Dan Anda bisa mulai dengan membantu diri sendiri. Saling membantu adalah kewajiban setiap manusia, termasuk diri Anda juga wajib saling membantu.

Kalau dikatakan sulit, tidak juga. Saya banyak menerima bantuan dari mereka. Dan saya juga berusaha membantu orang lain semampu saya, sesuai dengan kapasitas saya, dan waktu yang saya miliki.

“Buktinya mereka tidak mau membantu saya! Katanya wajib saling membantu.”

Ya, wajib saling membantu. Termasuk Anda juga wajib membantu. Sudah? Mereka wajib membantu sesama, tetapi tidak harus Anda. Memangnya cuma Anda yang butuh bantuan?

Berhentilah Bersikap Menjadi Korban

Jangan terus berpikir kalau Anda ini adalah korban keadaan. Memangnya dengan seperti akan menjadikan diri Anda lebih baik? Memangnya orang lain akan berbondong-bondong membantu Anda?

Tidak!

Andalah yang harus mandiri, Anda yang bertanggung jawab untuk diri sendiri. Anda bukan korban, Anda hanya berpikir sebagai korban untuk menutupi kelemahan Anda.

Semua orang menghadapi masalah. Semua orang juga berada dalam kondisi yang sulit. Bedanya adalah ada yang bangkit dan berusaha memperbaiki diri sendiri atau hanya mengeluh merasa diri sebagai korban.

Jika Anda bersikap sebagai korban, mungkin Anda akan terus seperti ini. Namun saat Anda mengambil tanggung jawab, lihatlah diri Anda nanti akan segera berubah ke arah yang lebih baik. Insya Allah.

Pilihan Diantara Dua Sakit

Pertama: Bukankah rasanya sakit saat “merasa” diabaikan oleh orang lain? Anda memiliki dua rasa sakit. Yang pertama sakit karena Anda merasa menjadi korban dan yang kedua sakit karena merasa diabaikan orang.

Kedua: Ada pilihan lain. Sama, yang ini juga sakitnya ada dua. Pertama sakit saat Anda menerima bahwa apa pun kondisi Anda saat ini adalah kesalahan Anda alias mengambil tanggung jawab. Kemudian Anda akan menemukan akar permasalah sehingga akan menuju sakit berikutnya, yaitu sakit saat memperbaiki diri. Anda akan capek, perlu berjuang, dan berkorban untuk memperbaiki diri.

Pilihan ada ditangan Anda. Apakah memilih yang pertama atau yang kedua?

Saya yakin, jika Anda sudah memahaminya, Anda akan memilih yang kedua. Sama-sama sakit (mungkin) tetapi akan membawa kebaikan di masa depan.

Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib suatu kaum kecuali kaum itu sendiri yang mengubah apa apa yang pada diri mereka” (QS 13:11)

Jangan pernah berharap orang lain yang akan mengubah nasib Anda. Tetapi Anda sendirilah harus mengubahnya, tentu dengan pertolongan Allah.

Pilihlah pertarungan Anda dan jdaikanlah diri Anda yang bisa menerima kesalahan dan tidak membela posisi Anda. Anda akan mencapai yang lebih banyak dan lebih baik dengan pola pikir semacam ini daripada menggunakan perasaan selalu benar.

Pertarungan ini sakit, sama-sama sakitnya. Tapi akan lebih baik untuk masa depan Anda.

Kehidupan yang sukses adalah tentang apa yang Anda putuskan selanjutnya. Ambilah keputusan untuk mengambil tanggung jawab dan mau memperbaiki diri. Lupakan menyalahkan orang lain, para guru, kondisi, dan sebagainya. Daripada sialahkan lebih baik diperbaiki, termasuk memperbaiki diri Anda sendiri.

Follow Me

Rahmat Mr. Power

Author at Zona Sukses
Penulis atau Author berbagai produk Pengembangan Diri: Berpikir Positif, Percaya Diri, Kreativitas, Produktivitas, Motivasi, dan Bisnis selengkapnya http://www.zonasukses.com/gold.php
Follow Me
zona sukses

Mungkin Anda Suka Artikel Lainnya:

Kerja di Rumah

↑ Grab this Headline Animator

2 Comments

  1. wah!! sangat bermutu dan bermanfaat sekali semoga dengan membaca semakin menambah motivasi hidup saya menjadi orang hebat di kemudian hari terima kasih

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

WordPress Anti-Spam by WP-SpamShield