Jangan Mengubur Harapan Karena Ini Yang Menyelamatkan Anda

Mari kita renungi, mungkin sering kita ucapkan atau setidaknya kita sering mendengar suatu ungkapan. Ungkapan tersebut berbunyi “Ah, uang dari mana untuk membelinya?” Perkataan ini keluar saat orang tersebut merasa tidak punya uang untuk membeli kebutuhannya. Ada juga yang mengatakan, “Bukannya tidak mau mengkuliahkan anak, tetapi uang dari mana?” Dan berbagai uangkapan senada lainnya. Apakah ini menjadi masalah?

Tentu saja. Ada beberapa impilakasi dari ungkapan ini yang sebenarnya tidak baik untuk keberhasilan kita. Jika terus saja kita mengucapkan kalimat seperti ini, bisa jadi akan menghambat keberhasilan kita dalam hidup.

  • Pertama, kita mendahului ketentuan Allah. Kata siapa kita tidak akan punya uang terus? Boleh saja kita tidak memiliki uang saat ini, tetapi bukan berarti tidak akan punya uang selamanya. Bisa saja besok atau lusa kita akan mendapatkan uang. Bisa saja Allah sudah merencanakan rezeki buat kita, kita tidak pernah tahu.
  • Kedua, jika dilihat dari segi Hukum Daya Tarik, kalimat tersebut tidak mencerminkan proses penerimaan. Bagaimana Anda bisa menarik apa yang Anda inginkan jika Anda tidak dalam kondisi menerima?
  • Ketiga, melemahkan motivasi. Jika kita sudah mengatakan bahwa kita tidak akan mendapatkannya maka kita akan kehilangan motivasi untuk mendapatkan keinginan kita. Meskipun, Anda boleh berkata bahwa itu hanya basa basi, tetapi pikiran bawah sadar kita tidak mengetahui apakah itu basa basi atau serius.

Ungapan tersebut sama dengan kita mengubur harapan kita sendiri. Meski hanya sebagian harapan kita yang terkubur, tetap saja memberikan kontribusi dalam mengurangi motivasi diri kita. Padahal, seperti yang dijelaskan pada ebook saya, motivasi Diri, bahwa salah satu pemicu motivasi adalah adanya harapan untuk meraih apa yang kita inginkan.

Mulai sekarang, marilah kita lebih memperhatikan apa yang kita katakan. Ucapan, perkataan, perbincangan, dan pikiran kita mempengaruhi keberhasilan kita. Sadar atau tidak sadar, tetapi hal ini terjadi. Alangkah baiknya jika kita ganti dengan kata-kata yang lebih positif. Misalnya:

“Insya Allah, kita akan mendapatkannya.”
“Insya Allah, kita bisa membelinya.”

dan berbagai kalimat positif lainnya yang memberikan harapan positif kepada kita.

Follow Me

Rahmat Mr. Power

Author at Zona Sukses
Penulis atau Author berbagai produk Pengembangan Diri: Berpikir Positif, Percaya Diri, Kreativitas, Produktivitas, Motivasi, dan Bisnis selengkapnya http://www.zonasukses.com/gold.php
Follow Me

Latest posts by Rahmat Mr. Power (see all)

zona sukses

Mungkin Anda Suka Artikel Lainnya:

Kerja di Rumah

↑ Grab this Headline Animator

8 Comments

  1. Alhamdulilah terima kasih, atas motivasi ini. Insya Allah saya akan menjadi lebih baik dengan semangat baik dan pertolongan Allah SWT. Semoga Allah SWT mengabulkan dan meridhoiNya, Amin.

  2. Setuju Pak Rahmat…

    Sejak awal, apapun rencana, visi maupun misi ke depan, baik dalam lingkup pribadi, keluarga, atau pun organisasi harus dibungkus dalam koridor “tawakkal” kepadaNya. Artinya kita yakin sepenuhnya bahwa Allah adalah Tempat Bergantung (QS Al-Ikhlas:2), sehingga apa pun proses dan hasilnya kita serahkan padaNya. Mekanismenya mirip dengan Hukum Tarik Menarik (Law of Attraction) yang Pak Rahmat sampaikan. Dibutuhkan kesiapan penerimaan untuk keberlimpahan yang insya Allah datang mewujud ke hadapan kita.

    Terima kasih telah mencerahkan, salam…

  3. sangat bagus sekali……
    itulah realita yang ada di masyarakat kita sekarang ini terutama untuk orang kelas bawah, sepertinya tidak punya harapan ke arah yang lebih baik dalam hidupnya. padahal sebelum kita wafat, kita tidak tahu bagaimamna kehidupan kita.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

WordPress Anti-Spam by WP-SpamShield