Apakah Harus Menyerah Disaat Tidak Ada Jalan Keluar?

Terkadang, kita bertemu dengan situasi yang berat, seolah tidak ada jalan keluar lagi, Apakah Harus Menyerah?

Mau apa lagi? Tidak ada lagi yang bisa saya lakukan, semuanya jalan bantu.

Tidak ada orang yang mau membantu. Semua orang meninggalkanku.

Tiada ada lagi yang bisa dilakukan.

Sehingga cukup alasan untuk menyerah …

Tidak, jangan menyerah.

Saat Anda Bertanya Apakah Harus Menyerah? Tidak, Ada Allah!

Apakah Harus Menyerah

Yang perlu kita lakukan adalah bershabar dengan apa yang menimpa kita.

Sabar tidak Berarti Menyerah

Dan berapa banyaknya nabi yang berperang bersama-sama mereka sejumlah besar dari pengikut yang bertakwa. Mereka tidak menjadi lemah karena bencana yang menimpa mereka di jalan Allah, dan tidak lesu dan tidak menyerah . Allah menyukai orang-orang yang sabar. (QS Ali Imran:146)

QS Ali Imran:146 menggambarkan bagaimana kokohnya para pengikut para nabi. Mereka berperang dan mereka ditimpa bencana, tetapi mereka tidak lemah, tidak lesu dan tidak menyerah. Mengapa ketakwaan dan kesabaranlah yang membuat mereka begitu kokoh setegar batu karang diterpa air laut.

Perang dan Bencana Dihadapan Kita

Kita, saat ini, sama seperti para pengikut nabi yang digambarkan pada ayat di atas. Kita saat ini sedang berperang dan sedang ditimpa becana. Dengan kata lain kita saat ini sedang menghadapi musuh dan sedang ditimpa musibah yang cukup besar.

Siapa musuh kita? Musuh kita bukan hanya orang yang ingin menghancurkan Islam saja, tetapi yang termasuk musuh kita juga adalah kebodohan, kemiskinan, keterbelakan, dan jauhnya umat Islam dari Islam. Bukan itu semua harus kita perangi?

Kita juga sedang ditimpa bencana, bukan hanya tsunami, gunung berapi yang meletus, bukan hanya banjir dimana-mana, atau wabah-wabah penyakit. Bencana yang tidak kalah mengerikan ialah hilangnya semangat masyaratkan untuk memperbaiki diri dan hilangnya hati nurani sebagian besar pemimpin kita.

Disarankan Untuk Anda:   Teruslah Bershabar Agar Allah Terus Bersamamu

Sifat anarkis yang sering kita jumpai di TV, adalah bukti nyata keputus-asaan masyarakat karena merasa tidak ada usaha lain lagi yang bisa diperbuat. Sementara sebagian pejabat hanya berbicara saja atau pragmatis saja tanpa tindakan nyata memperbaikinya.

Bersabarlah!

Bersabar bukan berarti harus diam. Bersabar artinya tidak menyerah, artinya lagi tetap dalam perjuangan. Tetap berperang dan tetap memperbaiki diri. Akan lebih baik bukan untuk diri sendiri tetapi juga untuk orang lain disekitar Anda karena ujung-ujungnya akan berdampak kepada Anda juga.

Bagaimana supaya bisa bersabar? Ayat berikut akan menjawab pertanyaan ini:

Jadikanlah sabar dan shalat sebagai penolongmu. Dan sesungguhnya yang demikian itu sungguh berat, kecuali bagi orang-orang yang khusyu’, orang-orang yang meyakini, bahwa mereka akan menemui Tuhannya, dan bahwa mereka akan kembali kepada-Nya. (QS Al Baqarah:45-46).

Anda akan mudah bersabar jika Anda termasuk orang-orang yang khusyu’ yaitu orang yang meyakini akan menemui Tuhannya dan yakin bahwa mereka akan kembali kepada-Nya.

Bagi orang-orang khusyu’ berputus asa atau menyerah adalah pantangan karena meraka yakin bahwa segala yang datang itu dari Allah SWT dan akan kembali kepada Allah SWT.

Sementara kekhusyu’-an akan datang jika Anda memiliki ilmu dan secara konsisten mendengarkan serta memahami kandungan Al Quran, seperti yang dijelaskan dalam ayat berikut:

Katakanlah: “Berimanlah kamu kepadanya atau tidak usah beriman . Sesungguhnya orang-orang yang diberi pengetahuan sebelumnya apabila Al Qur’an dibacakan kepada mereka, mereka menyungkur atas muka mereka sambil bersujud, dan mereka berkata: “Maha Suci Tuhan kami, sesungguhnya janji Tuhan kami pasti dipenuhi”. Dan mereka menyungkur atas muka mereka sambil menangis dan mereka bertambah khusyu’. (Al Israa’:107-109).

Disarankan Untuk Anda:   Cara Memecahkan Masalah Dengan Baik

Jika kita masih sering bertanya apakah harus menyerah, mungkin kita masih kurang memiliki keshabaran dalam diri kita.

Sudahkah Kita Memperbaiki Shalat Kita?

Mungkin, dimata manusia, kita tidak bisa melihat solusi. Seolah tidak ada lagi jalan keluar dari masalah yang kita hadapi. Dan kadang kita seperti sudah punya cukup alasan untuk menyerah.

Ingat, tidak ada yang tidak mungkin bagi Allah. Bagaimana pun mustahilnya mengatasi masalah kita, bagi Allah itu mudah sada jika Allah berkehendak menolong kita.

Shabar dan shalat adalah cara minta tolong kepada Allah. Pertanyaannya sudah benarkah shalat kita. Sejauh mana tata cara shalat kita lakukan dengan benar. Sejauh mana kita disiplin shalat tepat waktu dan di masjid. Sejauh mana kita khusu’ saat shalat.

Jangan dulu bertanyakan apakah harus menyerah, tetapi sudahkah kita memperbaiki shalat kita?

Jika Ada Pertolongan Allah Kenapa Harus Menyerah

Harapan pertolongan dari makhluq memang ada batasnya. Jika Anda merasa sudah tidak ada jalan, mungkin karena harapan kita banyak kepada mahluq. Mulai sekarang, mantapkanlah bahwa harapan itu hanya kepada Allah.

Allah tempat bergantung. Bukan makhluq, bukan manusia, bukan ilmu, bukan manajemen, bukan metode, dan lain-lain. Allahlah yang akan memberikan petolongan kepada kita.

Kita memang harus ikhtiar. Ikhtiar sambil benar-benar menggantungkan harapan 100% kepada Allah. Ikhtiar kita hanyalah wasilah untuk kita mendapatkan pertolongan Allah.

Jadi, saat ada pertanyaan dalam hati, Apakah Harus Menyerah? Tidak, sebab ada Allah yang akan menolong kita.

Follow Me

Rahmat Mr. Power

Author at Zona Sukses
Penulis atau Author berbagai produk Pengembangan Diri: Berpikir Positif, Percaya Diri, Kreativitas, Produktivitas, Motivasi, dan Bisnis selengkapnya http://www.zonasukses.com/gold.php
Follow Me
Dapatkan Update Artikel dan Kata-kata Motivasi Via Telegram Klik Disini. Pastikan aplikasi telegram sudah terinstall di HP/Komputer Anda

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

WordPress Anti-Spam by WP-SpamShield

Dapatkan Info Artikel Terbaru, Masukan Email Anda, Kemudian Klik Daftar:
+